Musik di Indonesia khusus untuk cari uang dan kenyamanan telinga, kalo soal kreatifitas dan improvisasi musik, Indonesia belum siap. Dari dulu musik mendayu-dayu ditambah lirik yang menyayat, puitis dan menyentuh hati laris manis. Coba aja band-band baru yang mencoba jenis musik yang berbeda dan mengikuti perkembangan musik luar negeri, bongko alias mati bung. Kalo uda sekelas Dhani dan Republiknya, bikin musik apa aja, lancar. Wong uda punya massa dewe. Orang tau Dhani ya sedikit banyak dengerin musiknya, “apa lagi yang di buat dewanya Dewa itu ya?”. Tapi kalo kamu, ikut Malaysiaan aja deh. Musik gitu gak perlu cakep, lihat aja Kangen Band ma Hijau Daun, sama-sama pemain Ludruk kan? Tapi Borju deh sekarang.